Sejarah Singkat Berdirinya Traveloka

Traveloka terlahir dari tangan seorang seorang young entrepreneur jebolan universitas luar negeri, yakni Ferry Unardi. Pria muda yang juga sempat merasakan atmosfir kerja di Microsoft ini berhasil membangun salah satu penyedia layanan tiket pesawat online besar di Indonesia, Traveloka. Ferry perlahan membangun sistem e-commerce perusahaannya, semuanya dilakukan dengan pengetahuan serta pengalaman yang ia miliki selama ada di Amerika.

Pria kelahiran Padang, 16 Januari 1988 ini setelah lulus sekolah menengah atas memilih untuk kuliah di Purdue University, Amerika Serikat. Tak tanggung-tanggung, ia mengambil program Computer Science and Engineering dan lulus pada tahun 2008. Hebatnya lagi setelah lulus ia sempat bekerja untuk perusahaan Microsoft di kota Seattle selama tiga tahun sebagai Software Engineer. Setelah itu ia melanjutkan jenjang master (MBA) di Harvard Business School selama kurang lebih 1 semester.

Pengalamannya bolak-balik Indonesia-Amerika selama tinggal di negeri Paman Sam itu memberikannya ide akan sebuah usaha baru yang juga memanfaatkan perkembangan internet yang lumayan pesat di Indonesia. Awalnya ia merasa bahwa sangat sulit mendapatkan tiket pesawat dari Indianapolis ke Padang, kalaupun ada hanya Indianapolis-Jakarta, dan dari Jakarta mencari lagi ke Padang. Repot? Iya. Belum lagi saat mencari tiket pesawat di Indonesia lewat website penyedia layanan tiket pesawat, seringnya stuck dan putus informasi. Sulit mencapai deal karena webnya tiba-tiba down dan eror, atau tak ada follow up apapun lagi dari agen.

Dari sini ia melihat peluang emas, jika ia memanfaatkan keahliannya sebagai engineer di bidang ini, maka ia mampu mengembangkan sebuah website yang kuat dari maintenance, layout, dan sampai fitur-fiturnya. Ditambah dengan segi pelayanannya seperti costumer officer yang melayani sampai 24 jam, tentunya akan sangat memudahkan siapapun yang sedang mencari tiket pesawat.

Akhirnya bersama dengan dua orang sesama rekan kerja Indonesia di Microsoft, Derianto Kusuma dan Albert, pun sepakat membangun bisnis Maret 2012 (walau resmi launchingnya Oktober 2012). Dengan background pendidikan dan pekerjaan yang mirip, akhirnya mereka bertiga mampu menciptakan bisnis yang dinamakan Traveloka. Hingga saat ini Traveloka sudah mempekerjakan sekitar 100 orang, termasuk marketing, IT, finance, human resource, dan lain sebagainya.

Pada masa awal launching, Traveloka sama sekali tidak dilirik untuk kerjasama lebih lanjut oleh maskapai penerbangan apapun, jadi hanya menjual tiket pada calon pembeli, atau semacam reseller saja, tanpa komisi apapun. Hanya saja, setelah traffic website semakin menanjak dan makin terpercaya, akhirnya maskapai penerbangan nasional pun mulai tertarik, mereka mau bekerjasama dan dari setiap transaksi pun ada share profit sebesar 5% untuk Traveloka.

Traveloka banyak dipercaya costumer karena sistemnya yang lengkap dan 100% transaksinya pun menggunakan e-payment. Costumer bisa memilih pembayaran untuk booking pesawat dengan berbagai cara, baik melalui transfer via bank, atau bisa juga via kartu kredit. Transaksi sangat aman, karena Traveloka berani menjamin bahwa security adalah prioritas utama mereka, dan tentunya mereka mengikuti peraturan UU ITE.

Traveloka menyajikan fitur booking online yang lengkap dengan prosedur serta petunjuk khusus untuk calon pembeli, dimulai dari persetujuan, entry data, sampai dengan validasi pembayaran, tersaji lengkap di website Traveloka. Sekarang Traveloka juga memberikan kemudahan bagi costumer yang ingin booking hotel, sekaligus dengan booking pesawat atau kereta api. Lebih mudah, lebih praktis dan juga tentu lebih hemat berkat berbagai promo istimewanya.

Tags: , , , , ,

Related Posts

by
Previous Post Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 share